Kota Pontianak adalah Ibu Kota Provinsi Kalimantan Barat, salah satu Provinsi di Indonesia. Kota Pontianak dikenal juga dengan sebutan “Khun Tien” nama yang diberikan oleh Etnis Tionghoa Pontianak.

Pontianak yang terkenal dengan Kota Khatulistiwa karena dilalui oleh garis lintang 00, Di bagian utara Kota Pontianak Tepatnya di Siantan berdiri Tugu Khatulistiwa sebagai tonggak garis ekuator yang di bangun pada tahun 1928 oleh seorang seorang ahli geografi yang berasal dari Belanda. Setiap 2 tahun sekali tepatnya tanggal 21-23 Maret dan 21-23 September matahari siang akan berada tepat diatas kepala anda, sehingga membuat tugu dan benda disekitarnya tidak memiliki bayangan.

Selain terkenal akan Tugu Khatulistiwa-nya, Pontianak juga dilalui oleh sungai terpanjang di Indonesia yaitu Sungai Kapuas dan Sungai Landak yang kemudian di abadikan oleh pemerintah daerah setempat sebagi lambang kota Pontianak.

Sejarah Kota Pontianak

kota pontianak kalimantan baratNama Pontianak erat kaitannya dengan sejarah berdirinya kota ini. Menurut cerita rakyat nama Pontianak diambil dari nama Kuntilanak, yaitu sebuatan untuk hantu gentayangan yang mati karena melahirkan.

Terdapat dua versi sejarah kota Pontianak diantaranya adalah cerita yang banyak dipercaya oleh penduduk Pontianak dan sejarah Pontianak menurut VJ. Verth seorang berkebangsaan belanda yang tertuang dalam bukunya “Borneos Wester Afdeling”.

Pontianak berdiri pada 23 Oktober 1771 atau 14 Rajab 1185 Hijriah Syarif Abdurrahman Alqadrie. Menurut cerita rakyat yang beredar, pada saat itu Syarif Abdurrahman Alqadrie yang berpetualang untuk mencari tempat membuka pemukiman baru sering di ganggu oleh Kuntilanak, untuk mengusir hantu itu Syarif Abdurrahman Alqadrie pun melepaskan tembakan meriam sekaligus menjadikan tempat jatuhnya peluru meriam sebagai tempat pemukiman yang akan didirikan, Tepatnya di persimpangan antara Sungai Kapuas Besar dan Sungai landak serta Sungai Kapuas Kecil.

Sedangkan sejarah berdirinya kota Pontianak yang dituliskan oleh seorang sejarawan Belanda, VJ. Verth dalam bukunya yang berjudul “Borneos Wester Afdeling” menceritakan bahwa Belanda mulai masuk ke Pontianak tahun 1194 Hijriah (1773 Masehi) dari Batavia. Verth menulis bahwa Syarif Abdurrahman Alqadrie adalah seorang putra ulama yaitu Syarif Hussein bin Ahmed Alqadrie dikenal juga dengan Al Habib Husin. Syarif Abdurrahman Alqadrie mulai merantau meninggalkan Kerajaan Mempawah. Sebuah kerjaan di wilayah Banjarmasin, ia menikah dengan adik sultan Banjar Sunan Nata Alam dan dilantik menjadi Pangeran.

Setelah perniagaannnya berhasil dan modal yang terkumpul cukup untuk mempersenjatai kapal pencalang dan perahu lancangnya. Dengan bantuan Sultan Pasir, Syarif Abdurrahman Alqadrie kemudian melakukan perlawanan terhadap Belanda, dimulai dari keberhasilannya membajak kapal Belanda di dekat Bangka, juga kapal Inggris dan Perancis di Pelabuhan Pasir.

Setelah Syarif Abdurrahman Alqadrie menjadi seorang kaya, ia kemudian mencoba mendirikan pemukiman di sebuah pulau di Sungai Kapuas. Setelah melakukan petualangan panjang menyusiri sungai Kapuas ia menemukan percabangan Sungai Kapuas, Sungai Landak dan Sungai Kapuas Kecil kemudian menetapkannya sebagai pemukiman baru dan pusat perdagangan yang diberi nama Pontianak.

Tahun 1192 Hijriah, Syarif Abdurrahman Alkadrie dinobatkan sebagai Sultan Pontianak Pertama. Letak pusat pemerintahan ditandai dengan berdirinya Mesjid Raya Sultan Abdurrahman Alkadrie dan Istana Kadariah, yang sekarang terletak di Kelurahan Dalam Bugis Kecamatan Pontianak Timur.

 

Berikut Sultan-sultan yang pernah memegang tampuk Kesultanan Pontianak:

  1. Syarif Abdurrahman Alkadrie memerintah dari tahun 1771-1808
  2. Syarif Kasim Alkadrie memerintah dari tahun 1808-1819.
  3. Syarif Osman Alkadrie memerintah dari tahun 1819-1855.
  4. Syarif Hamid Alkadrie memerintah dari tahun 1855-1872.
  5. Syarif Yusuf Alkadrie memerintah dari tahun 1872-1895.
  6. Syarif Muhammad Alkadrie memerintah dari tahun 1895-1944.
  7. Syarif Thaha Alkadrie memerintah dari tahun 1944-1945.
  8. Syarif Hamid Alkadrie memerintah dari tabun 1945-1950.

Geografi

Kota Pontianak merupakan Ibukota Propinsi Kalimantan Barat yang terdiri dari 6 (enam) kecamatan

  1. Kecamatan Pontianak Barat
  2. Kecamatan Pontianak Kota
  3. Kecamatan Pontianak Selatan
  4. Kecamatan Pontianak Tenggara
  5. Kecamatan Pontianak Timur
  6. Kecamatan Pontianak Utara

Dan terbagi menjadi 30 (tiga puluh) Desa/kelurahan.

  1. Kelurahan/Desa Sei/Sungai Jawi Luar
  2. Kelurahan/Desa Pal Lima
  3. Kelurahan/Desa Sei/Sungai Jawi Dalam
  4. Kelurahan/Desa Sei/Sungai Beliung
  5. Kelurahan/Desa Tengah
  6. Kelurahan/Desa Mariana
  7. Kelurahan/Desa Sei/Sungai Jawi
  8. Kelurahan/Desa Sei/Sungai Bangkong
  9. Kelurahan/Desa Darat Sekip
  10. Kelurahan/Desa Akcaya
  11. Kelurahan/Desa Kota Baru
  12. Kelurahan/Desa Parit Tokaya
  13. Kelurahan/Desa Benua Melayu Darat
  14. Kelurahan/Desa Benua Melayu Laut
  15. Kelurahan/Desa Bangka Belitung
  16. Kelurahan/Desa Bangka Belitung Darat
  17. Kelurahan/Desa Bangka Belitung Laut
  18. Kelurahan/Desa Bansir Darat
  19. Kelurahan/Desa Bansir Laut
  20. Kelurahan/Desa Saigon
  21. Kelurahan/Desa Tanjung Hulu
  22. Kelurahan/Desa Parit Mayor
  23. Kelurahan/Desa Banjar Serasan
  24. Kelurahan/Desa Tambelan Sampit
  25. Kelurahan/Desa Dalam Bugis
  26. Kelurahan/Desa Tanjung Hilir
  27. Kelurahan/Desa Siantan Hulu
  28. Kelurahan/Desa Siantan Tengah
  29. Kelurahan/Desa Siantan Hilir
  30. Kelurahan/Desa Batu Layang

Kota Pontianak terletak pada Lintasan Garis Khatulistiwa dengan ketinggian berkisar antara 0,10 meter sampai 1,50 meter diatas permukaan laut. Luas Kota Pontianak adalah luas 107,82 km². Kota Pontianak terbagi menajadi beberapa belahan diantaranya:

  • Belahan Utara dengan Kecamatan Pontianak Utara
  • Belahan Timur dengan Kecamatan Pontianak Timur
  • Belahan Selatan dengan Kecamatan Pontianak Selatan
  • Belahan Barat dengan Kecamatan Pontianak Barat
  • Belahan Tenggara dengan Kecamatan Pontianak Tenggara
  • Bagian Kota dengan Kecamatan Pontianak Kota

Kota Pontianak terletak pada garis lintang 0 derajat bertepatan dengan garis Khatulistiwa dan 109 derajat, 20 menit, 00 detik Bkota pontianak kalimantan baratujur Timur.

Dengan garis lintang yang melewati Kota Pontianak membuat daerah ini beriklim tropis dengan curah hujan yang tinggi antara 3.000-4.000 mm pertahun yang jatuh pada bulan Mei hingga Oktober menyebabkan hutannya di tumbuhi berbagai pepohonan yang tumbuh subur. Suhu rata-rata yang dimiliki daerah ini antara 280 C-300 C pada siang hari suhu bahkan mencapai lebih dari 320 C.

Keadaan cuaca yang menguntungkan ini pun seakan menjadi berkah tersendiri bagi masyarakatnya yang kebanyakan petani dan pedagang. Pertanian meliputi Ubi, Aloevera (Lidah Buaya), Ubi dan sayur mayor. Pontianak juga menjadi salah satu penghasil Pisang, Nanas dan Nangka.

Di sektor perdagangan Kota Pontianak tampak berkembang dengan pesat, ditandai dengan berdirinya Mall dan pusat-pusat perbelanjaan. Seperti Mall Pontianak, Matahari, Ayani Mega Mall Pontianak dan lain-lain.

Penduduk Kota Pontianak menurut sensus tahun 2000 berjumlah 554.764 jiwa yang terdiri dari berbagai suku diantaranya Melayu, Dayak, Jawa, Madura dan penduduk yang bersuku kebangsaan China merupakan suku yang banyak menempati kota Pontianak.

Kebudayaan

Dengan keanekaragaman suku yang ada yaitu Tionghoa, Melayu serta Dayak, kota Pontianak memiliki berbagai macam budaya yang berbeda. Suku Dayak misalnya, memiliki budaya yang disebut Gawai, yang merupakan pesta syukur atas kelimpahan panen. Sedangkan masyarakat dari suku Tionghoa memiliki kegiatan pesta tahun baru Imlek, Cap Go Meh dan perayaan sembahyang kubur (Cheng Beng atau Kuo Ciet) yang memiliki nilai atraktif turis.

Selain itu, di Pontianak juga terdapat beberapa Event Budaya yang menjadi daya tarik tersendiri dan mampu mendatangkan wisatawan baik nusantara maupun dari mancanegara.

kota pontianak kalimantan baratFestival Budaya Bumi Khatulistiwa, merupakan festival yang diadakan setiap 2 tahun sekali pada tanggal 21 sampai 25 maret pada tahun penyelenggaraannya. Dengan mengundang beberapa daerah lain yang ada dipulau Kalimantan dan Sumatera. Dan yang menarik, pada festival ini dirangkaikan juga dengan peristiwa alam yang tejadi di Kota Pontianak yaitu kulminasi matahari.

Lomba Dayung Hias dan tradisional merupakan perlombaan sampan-sampan tradisional yang dihiasi ornamen-ornamen budaya masing-masing daerah. Festival ini pertama kali diadakan pada tahun 1997.

Pariwisata

Kota Pontianak merupakan surganya wisata kuliner karena keanekaragaman berbagai macam makanan khasnya. Ada banyak jenis makanan terkenal yang mungkin sudah tidak asing lagi ditelinga kita seperti :

  • Kembang Tahu yang dikenal juga dengan nama Susu Soya
  • Sambal Goreng Tempoyak
  • Pekasam
  • Sotong Pangkong
  • Pacri Nanas
  • Lemang (ketan yang dibakar)
  • Bakpao
  • Bakcang
  • Bubur Pedas
  • Chai Kwe yaitu makanan semacam pastel yang berisi buah atau kacang-kacangan
  • Hekeng yaitu makanan yang terbuat dari daging udang yang digoreng
  • Hu Ju (tahu yang dengan kuah berwarna merah yang asin)
  • Ie atau Jan atau onde-onde (sup manis yang dibuat dari tepung kanji dengan bola-bola kecil berwarna merah dan putih)
  • Ikan asam pedas (sup ikan dengan bumbu asam-pedas)
  • Kaloci atau kue mochi (kue yang dibuat dari tepung kanji dan luarnya diselimuti kacang tanah, wijen, dan gula)
  • Keladi
  • Kengci Kwetiau (kwetiau goreng dengan lauk sayuran)
  • Ki Cang (ketan yang dikukus, digolongkan kue dan cara menikmatinya dengan menaburkan gula)
  • Kuan Chiang (sejenis sosis, berwarna merah kehitaman)
  • Kue Bulan atau Gwek Pia (kue yang diisi dengan kacang hijau)
  • Kwe Cap (sup dengan kulit babi, semacam kwetiau, tahu, kacang, dan kadang-kadang ditambah daging)
  • Kwe Kia Theng (sup dengan isi jeroan babi)
  • Kwetiau (sejenis mie, ada yang goreng dan kuah)
  • Lemang (ketan yang dibakar)
  • Lempok Durian
  • Minuman Lidah Buaya
  • Nasi Ayam (nasi campur dengan kuah khas dengan lauk ayam, babi, sayur asam, dan timun)
  • Nasi Capcai (nasi dengan banyak jenis sayur)
  • Peng Kang (sejenis lemper, diisi ebi)
  • Pwe Ki Mue atau bubur pesawat (bubur yang ditambahkan telur, daging babi, dan lemak dengan cita rasa khas)
  • Tau Swan (sup kacang hijau ditambah potongan-potongan kue yang digoreng dan mirip kerupuk ca kue)
  • Sio Bi (seperti siomay, namun memiliki cita rasa tersendiri dengan sausnya yang juga berbeda rasanya)
  • Tun Koi (sup sari pati ayam dengan kunyit dan ginseng)
  • Yam Mi (sejenis mie namun sangat kecil dengan lauk khas di atasnya)

Selain wisata kuliner, wisata alam yang terdapat di Pontianak pun tidak kalah menarik seperti:

  • Tugu Khatulistiwa
  • Pantai samudera indah
  • Pantai Kijang
  • Teluk Paku Pulau Temajo
  • Pantai Jungkat
  • Wisata Hutan Baning
  • Museum Negeri Pontianak
  • Istana Kadriah
  • Masjid Jami’
  • Kampung Beting
  • Makam Batu Layang
  • Alun Alun Kapuas
  • Pelabuahan Senghi
  • Air Terjun Ambawang
  • Air Terjun Pak Laheng
  • Bukit Kelam

Ekonomi

Perekonomian Kota Pontianak di dominasi oleh Pertanaian, pedagangan dan Industri

Sektor pertanian banyak menghasilkan Padi, Ubi Kayu, Ubi Rambat, Lidah Buaya, sayuran serta buah-buahan kota pontianak kalimantan baratseperti Nangka, Nanas dan Pisang.

Sektor pedagangan merupakan sektor yang paling pesat perkembanganya, menjamurnya pusat-pusat perbelanjaan serta berdirinya Mall-Mall dengan sekala besar memberikan dampak yang sangat signifikan terhadap kemajauan pembangunan di Pontianak.

Sedangkan di sektor Industri, Kota Pontianak memiliki kurang lebih 34 perusahaan besar yang menyerap sekitar 3000 lebih tenaga kerja. Perusahaan karet, makanan ringan, anyaman adalah sektor industry yang paling mendominasi.

Pendidikan

Pendidikan merupakan hal terpenting dari sebuah daerah karena pendidikan merupakan tolak ukur suatu wilayah itu berhasil atau tidak.

Di Kota Pontianak telah berdiri berbagai kampus besar dan kecil serta, sekolah-sekolah dari tingkat Kanak Kanak hingga Sekolah Menengah Atas.

Berikut adalah beberapa Perguruan Tinggi Negeri dan Swasta besar dan kecil yang terdapat di Kota Pontianak

  • Politeknik Negeri Pontianak
  • Politeknik Tonggak Equator (POLTEQ)
  • Politeknik Kesehatan Kemenkes Pontianak
  • Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi Pontianak (STIEP)
  • Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Pontianak
  • Sekolah Tinggi Manajemen Informatika dan Komputer Pontianak
  • Sekolah Tinggi Ilmu Syariah Syarif Abdurrahman Pontianak
  • Universitas Muhammadiyah Pontianak
  • Universitas Widya Dharma Pontianak
  • Universitas Panca Bhakti
  • Universitas Tanjungpura
  • STAIN Pontianak
  • AMIK Bina Sarana Informatika Pontianak

Akses Menuju Kota Pontianak

Kota Pontianak dapat dicapai melalui bandar udara Bandar Udara Supadio.

Berikut adalah daftar rute penerbangan dari dan ke bandara Supadio:

Denpasar, Bali (DPS)           : Lion Air dan Sriwijaya Air

Jakarta (CGK)                        : Batavia Air, Garuda Indonesia, Lion Air, dan Sriwijaya Air

Ketapang (KTG)                    : Kalstar, dan Trigana Air

Medan (MES)                         : Lion Air dan Sriwijaya

Pangkalanbun (PKN)           : Trigana Air

Semarang (SRG)                   : Kalstar, Lion Air dan Sriwijaya Air

Surabaya (SUB)                     : Kalstar, Lion Air dan Sriwijaya Air

Yogyakarta (JOG)                 : Batavia Air, Lion Air dan Sriwijaya Air

Kuala Lumpur                        : Lion Air

Kuching, Malaysia (KCH)    : Batavia Air dan Kalstar

https://www.safanirentcar.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *